Beranda Artikel Bersainglah lewat karya, bukan lewat mulut durjana

Bersainglah lewat karya, bukan lewat mulut durjana

573
0

Juleha, kamu suka ngomongin jelek apa aja tentang aku?

“Ngomongin jelek? Nggak pernah kok.”

Juleha ngaku, deh. Soalnya kemarin pas aku ngejob barengan MUA hits, aku diceritain kalo banyak MUA nggak mau pake jasaku karena dikomporin sama kamu.

“Itu fitnah, Kak.”

Trus Henna Artist yang namanya Juleha di daerah sini siapa? Kan cuma kamu doang. Para MUA itu sih bilangnya Juleha yang kalo ngomong nyinyir mulutnya keriting mletat-mletot. Siapa lagi?

- Advertisement -

“Trus Kakak bakal marahin aku, nih?”

Nggak. Aku nggak bakal marah, Juleha. Aku cuma sedih. Karena harusnya kita bersaing secara sehat. Bukan dengan saling menjatuhkan seperti yang kamu lakukan.

“Rejeki tuh udah ada yg ngatur, Kak. Nggak perlu nyeramahin juga, kali.”

Memang benar rejeki sudah ada yang ngatur. Tapi kalo kamu melakukan hal itu, sama aja kamu bikin mandeg rejeki orang. Apa nggak dosa jadinya?

Aku sangat menghindari menjelekkan sesama teman seprofesiku waktu ngejob atau berhadapan dengan vendor/customer. Kalau mereka mancing, aku akan bilang aku nggak tau atau sebisa mungkin mengalihkan pembicaraan.

“Padahal ghibah itu asyik lho, Kak.”

Iya. Memang. Tapi usahakan jangan ghibahin temen seprofesimu dan membuatnya jelek di mata orang lain. Seperti yang kamu lakukan ke aku.

Kamu jelek-jelekin aku karena pakai Henna Natural kan? Itu udah termasuk bikin rejekiku mandeg.

“Makannya, Kakak gak usah pake produk yang ribet kayak Henna Natural. Nyusahin customer tau! Salah Kakak sendiri tuh. Ada produk yang gampang dipake kenapa milih yang susah, sih?”🤪🤪🤪Juleha pernah ditampol pake parutan kepala nggak? 😡😡😡

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini