Beranda Artikel DP bukan sekedar tanda jadi tapi juga penghindar sakit hati

DP bukan sekedar tanda jadi tapi juga penghindar sakit hati

123
0

Kenapa sedih Juleha?

“Ini, Kak. Hari ini harusnya aku ngejob white henna di kampung sebelah. Tapi tiba-tiba semalem orangnya wa dan bilang kalo cancel. Soalnya dia bakal dihenna sama sodaranya.”

Ya udah. Memang belum rejeki. Berarti DP nya hangus kan? Dia sendiri yang rugi.

“Aku nggak pake DP-DP an, Kak. Saling percaya aja.”

Saranku ya, lebih baik kamu terapkan sistem DP dulu. Selain meminimalisir hal semacam ini, kamu juga bisa menata jadwalmu dengan benar.

- Advertisement -

“Tapi kebanyakan customerku langsung nolak kalo dimintain DP, Kak. Gimana, dong?”

Kalo itu ya kembali lagi ke dirimu. Kamu tau apa aja kemungkinan yang bakal terjadi. Salah satunya ya seperti yang kamu keluhkan tadi.

Kamu berhak nolak ataupun terima job. Nggak ada yg ngelarang. Tapi… kalo tiba-tiba cancel, kamu sendiri harus terima. Jangan kecewa. Karena itulah resiko tanpa adanya DP.

“Halah, Kakak juga sering kan dapet customer yang ogah DP? Kapan itu kan Kakak terima.”

Iya. Tapi aku selalu bilang ke mereka, kalo seandainya di tanggal nikahan mereka ada customer yg juga pengen pake jasaku dan dia ngasih duit DP, aku malah yg cancel si customer yg ogah DP itu.

“Itu namanya Kakak plin-plan. Nggak sopan tau, Kak?”

Daripada sakit hati karena dicancel sepihak kayak kamu tadi. Mending aku milih yg jelas-jelas aja, Juleha.

“Makannya ya jasa Henna-nya Kakak nggak serame aku? Kakak pilih-pilih, sih.”

Ooh. Justru aku bersyukur. Nggak rugi apa-apa. Paling nggak aku gak gerutu sepanjang hari karena jobku di cancel secara sepihak.

“Nyindir nih?!”

Artikel sebelumyaTutorial Henna Wedding II
Artikel berikutnyaTidak ada cara kilat belajar Henna Art

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here