“Kakak lagi ngapain? Kok rambutnya dibungkus pake plastik gitu?”

Eh, kamu Juleha. Aku lagi warnain rambutku pake henna. Butuh waktu lebih lama kalau warnain rambut pake pasta henna natural.

“Idih, repot amat! Enakan pake cat rambut biasa, Kak. Sebentar juga warna-warni. Nggak kayak henna yang kakak pake. Udah nunggunya lama, warnanya gak ngejreng. Nggak cantik.”

Hehe, Juleha pagi-pagi udah bikin emosi, ya. Oya, kamu ngapain ke sini emangnya? Kalo cuma mau bikin ribut, mending pulang aja. Waktunya dimanfaatkan buat latihan.

“Halah. Latihan lagi latihan lagi. Gak usah latihan pun duitku dari ngejob udah banyak, Kak. Emangnya kakak, sebulan cuman ngejob dua biji. Kasihan!”

- Advertisement -

Juleha minta dicubit, ya. Udah, mending pulang kalo gak ada perlu.

“Yeee… gitu aja sewot. Lagian kakak kenapa, sih, suka banget pake henna buat rambut juga? Emang apa sih manfaat henna natural buat rambut?”

Manfaatnya banyak lho. Bisa memperkuat rambut, ngurangin ketombe, dan bisa buat obat kutu juga. Juleha tau nggak kalo orang-orang di Mesir sudah sejak dulu pakai henna buat mewarnai rambut?

“Masa, sih?”

Iya. Jadi sekitar 3.650-3.500 SM, orang-orang di Mesir biasa pake henna buat nutupin uban. Di Mesir sana bunga dan daunnya dimanfaatkan buat kesehatan. Mereka tuh tau lho kalo tumbuhan henna dicampur sama minyak yang menghasilkan wewangian, bakal menghasilkan sensasi menenangkan pas digunakan. Jelas aja, sih. Soalnya henna sendiri memiliki sifat menenangkan. Jadi wangi-wangi rileks gitu.

Di Mesir, bunga dan daun HENNA dimanfaatkan UNTUK kesehatan.

“Tapi, Kak. Kalo yang aku lihat, rambut orang-orang Mesir warnanya hitam legam, deh. Kayak Cleopatra itu, kan rambutnya hitam lurus agak ngebob gitu kan. Sementara kalo aku lihat, Kakak pake henna tapi warna rambutnya semburat merah-merah gitu. Kenapa coba?”

Hehehe. Juleha tau nggak kalo orang Mesir itu sangat maju pemikirannya. Jaman itu aja mereka udah kepikiran bikin wig, tau. Jadi yang Cleopatra dan orang-orang pake di kepala itu bukan rambut asli mereka. Itu rambut palsu.

“Emang ada buktinya?”

Ada. lho. Arkeolog yang meneliti mumi di Mesir menemukan bukti kalo mumi-mumi itu rambutnya bergelombang, terus berwarna cokelat, cokelat tua, dan kadang terang mirip uban. Nggak kayak yang kamu bilang tadi. Lurus, ngebob, hitam legam. Itu cuma wig. Hehe.

“Gila, udah maju bener ya orang-orang Mesir. Sampai kepikiran bikin wig.”

Yang lebih keren lagi, mereka tuh memanfaatkan henna buat pengobatan. Semuanya tertulis jelas di Papirus Ebers. Detail banget deh informasinya.

“Apaan tuh Papirus Ebers?”

Papirus Ebers itu semacam catatan kesehatan. Penemunya bernama Georg Ebers, orang Jerman. Catatan ini tuh super lengkap. Di catatan ini tertulis kalau henna digunakan sebagai obat. Seperti obat peradangan dan penyakit jamur. Yang aku baca, sih, pada 1.550 SM mereka pake henna buat kesehatan dan pewarna rambut. Belum untuk hiasan kulit kayak sekarang.

“Wih, orang Mesir tuh bener-bener pinter, ya. Berarti kakak pake henna buat rambut karena pengen rambutnya sehat?”

Iya.

“Kalo gitu aku bagi henna bubuknya ya, Kak. Buat warnain rambutnya Mas Bambang.”

Eits… jangan!

“Kenapa? Pelit amat sih dimintain bubuknya dikit aja.”

Bukan gitu Juleha. Rambutnya Mas Bambang kan udah putih semua. Kalo kamu pakein henna, nanti warnanya oranye. Ntar mirip badut lho rambutnya. Mau?

“Hah?! Idih… ogaaaaaah!”

 

bersambung…


Cerita oleh Mirna Yuliana dengan data disadur dari Henna Page

Artikel sebelumyaCerita Henna – Part 3 : MUA Yang Merangkap Sebagai Henna Artist
Artikel berikutnyaProfile of The Month April 2021 – Profil Magenta Henna Solo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here